Journal Fifteen

Di akhir semester 6, mahasiswa jurnalisme harus bikin satu program berita TV gitu ceritanya. Bukan cuma sekedar bikin program beritanya aja, tapi juga harus menjalankan program layaknya di stasiun Tv beneran. Durasinya 15 menit. Sebelumnya, kami emang udah liputan, jadi berita-berita yang dipake di buletin ini ya memang hasil liputan sendiri. Satu kelompok terdiri dari 14 orang dengan tugasnya masing-masing. Ada yang jadi produser, kameramen, video switcher, audio, time keeper sampe wardrobe. Pokoknya beneran ngejalanin program berita kaya yang sering kalian tonton di Tv, kami harus bener-bener bisa nampilin itu.

Dan, tadaaa, kelompok saya milih "Journal Fifteen" sebagai nama program beritanya. Journal dipilih karena emang kita anak jurnal, dan fifteen karena programnya 15 menit hwhwhw. Saya sendiri disuruh jadi presenter barengan sama Hana. Atulah gatau kenapa dipilih, padahal saya nggak bisa banget yang namanya depan kamera. Ntar juga kerjanya gamau di Tv saking kalo ngomong depan orang banyak tuh belepotan. Tapi yaudah saya akhirnya jadi prsenter, soalnya kalo gajadi presenter juga gatau mau di posisi apa karena semuanya juga susah-susah wkwk.


"Selamat sore pemirsa, Anda telah bergabung bersama kami di Journal Fifteen, edisi Rabu 11 Juni 2014, bersama saya Gita Laras, dan saya Hana Andita" *masih hapal*

Bener aja, pas running program saya sering banget salah ngomong haha. Dari keserimpet sampe salah baca naskah berita! Fatal banget kan yaaaa. Tapi itu pas lagi latihan, untungnya pas di hari ujian lancar, alhamdulillah. Ngerasa gaenak juga kalo salah berkali-kali, soalnya presenter itu kan garda terdepan banget. Kalo presenternya salah, ya programnya pun dinilai nggak bagus. Ini juga kerja kelompok gitu kan, jadi diliat hasil programnya bukan kerja individunya. Alhamdulillah seneng banget pas running di hari ujian kita smoooooth abis. Kesalahan-kesalahan kecil pas di latihan udah nggak ada sehingga waktu kita juga pas banget 15 menit. Padahal sebelumnya kami bisa ngaret lebih dari 30 detik. Ngaret gitu sebenernya gaboleh banget meskipun cuma beberapa detik. Soalnya kalo di tv ada program-program lain gitu kan sesudahnya, jadi diibaratin kalo acara kita ngaret ya bakal ngobrak-ngabrik jadwal program selanjutnya dan efek domino gitu.

Ini pengalaman baru banget sih, sekaligus bekal kalo nanti kerja di Tv. Kurang lebih udah tau hecticnya studio kaya apa kalo mau mulai. Jadi tau bagaimana cara ngoperasiin alat-alat di control room dan jadi tau juga susahnya presenter ngatur ekspresi, nada suara dan kekompakan sama tim. Seru banget, sih. Semester 6 emang semester paling merepotkan sekaligus nambah pengalaman dan nyiapin kita masuk dunia kerja banget.



Bangga banget sama crew Journal Fifteen!

Hi hi hi!


 foto ngambil dari google

Hai, apa kabar?
Duh kayaknya post-post terakhir sedih-sedih banget gitu ya haha. Yaaaa, life was not that good actually. But, I survived! Semuanya baik-baik saja sekarang. Alhamdulillah :) Masih ada pacar saya juga Alhamdulillah wkwk. Banyak juga yang nanya: "masih Git?". Baik yang bertanya karena emang pingin tau beneran maupun nanya dengan nada mengejek. Jawabannya, masih kok. Masih LDR juga haha. Maaf jika mengecewakan pihak-pihak yang sering godain LDR, tapi sebenarnya kita malah jauh lebih baik sekarang. Susah banget deh pasti nyari yang kaya begini. Life is good. Love is good :)

Yang tidak baik sebenernya kehidupan perkuliahan haha. Semester 6 memang bener-bener semester setan. Sebelumnya udah pernah denger cerita dari senior sih, yang bilang kalo semester 6 itu parah banget. Dan pas dijalanin ternyata bener aja, bok! Hidup mpot-mpotan. Tugas makin gila. Dua kali lebih gila dari sebelumnya. Jangan tanya berapa kali sakit kepala gara-gara mikirin tugas-tugas. Jangan tanya juga berapa kali nangis karena tugas :") Semester 6 kemaren tuh bener-bener mikir: "Hidup kok gini amat yaaaaa" wkwkwk. But, I still had a lot of fun. Tentunya pengalaman baru. Meskipun semester 6 udah selesai, nggak ada tuh yang namanya libur 3 bulan seperti sebelumnya. Karenaaaaa, saya harus magang! Duh udah tuaaaa hahaha. Udah dilatih untuk masuk dunia kerja. Doakan doakan semoga semuanya berjalan lancar! :D

Akhir-akhir ini lagi excited banget. Nggak tau juga karena apa sebenarnya haha. I'm feeling positive. Padahal biasanya jutek, suram, galak, dan betean terus haha. Semoga bertahan selamanya deh nggak sekarang-sekarang doang. Kesenangan hati saya--yang entah karena apa--membuat saya memutuskan untuk mengganti warna desain blog haha! Sebelumnya saya memilih warna hitam putih dan dengan font yang kaku. Alasannya sih, karena udah tua dan nggak cocok lagi dengan desain yang playful. But heeeeeyyy, kok jadi ngebosenin ya. Jadi tua memang membosankan! Sooo, saya coba pilih-pilih warna dan akhirnya milih warna kuning dan hijau. Milih warna kuning karena menggambarkan bunga favorit saya yaitu bunga matahari :) Kalo ijonya sih, untuk penyeimbang aja haha. Terlalu ngejreng, kah? Semoga kalian nggak sakit mata pas buka webpage blog saya ya :")

Saya pikir saya udah dewasa.....tapi ternyata tidak. Masih berasa 18 tahun banget sih haha. I don't wanna grow up....Semoga masih dikasih kesempatan buat senang-senang sebentar lah sebelum memasuki kerasnya dunia kerja. Dan sebelum memasuki kerasnya dunia pernikahan hahahahaha. Tapi biar dikata keras juga tetep mau nikah sekarang juga sih trus nanti punya dedek bayiiii. Semoga segera. Amin :") #NGELANTUR

HAPPY HOLIDAY!!!

A hole.

Selama ini, saya selalu percaya bahwa untuk setiap yang hilang, akan selalu ada penggantinya. Percaya bahwa akan ada hal yang lebih baik sebagai pengganti. Turns out, it wasn't work that way. Apa yang hilang tidak akan bisa diganti. Tetap ada lubang di dada saya. Mungkin, orang yang datang setelahnya memang sedikit menutupi lubang itu, tapi ternyata tidak pernah menutup sampai rapat. Untuk sementara waktu, kadang bisa lupa kalau saya pernah kehilangan. Untuk sementara, hidup berjalan baik-baik saja. Tapi ada kalanya teringat apa yang sudah hilang dan rasa sakitnya muncul kembali. Dan apa yang sudah didapat sekarang, rasanya jadi tidak berarti apa-apa.

Lalu, saya hanya bisa menangis. Kadang, berdoa.
Sedikit lebih baik, tapi tetap tidak bisa mengembalikan apa yang sudah hilang. Tetap tidak ada pelukkan dari ibu saya.
Kangen, Ma.