21

Ucapan dari Vidya :*

Selamat ulang tahun, Gita!

Mungkin ada sebagian orang yang tidak terlalu semangat menyambut hari ulang tahun mereka. Mungkin ada yang menganggap hari ulang tahun sama saja seperti hari biasanya. Tapi, saya tidak. Saya adalah pemuja hari-hari penting, termasuk hari ulang tahun. Bagaimanapun juga, akan ada yang berbeda dari hari ulang tahun dengan hari yang biasanya. Pada satu hari itu, kamu akan mendapat perhatian dari banyak orang. Dan ini salah satu hal yang saya suka saat hari ulang tahun. All of the lights spot you. Saya senang semua orang akan mencari saya untuk mengucapkan ulang tahun. Ketika bertemu di jalan, saya langsung dipeluk sambil mereka mengucapkan ulang tahun. Ah iya, saya senang sekali karena kemarin banyak sekali mendapat pelukan! Dan tidak lupa, hal lain yang membuat saya suka hari ulang tahun adalah doa. Saya percaya banget sih sama kekuatan doa. Makanya ketika banyak orang mendoakan, saya mengamininya. Terima kasih banyak ya untuk doa-doa tulusnya :) 

Di antara doa-doa itu, yang paling banyak adalah: jangan suka ngambek lagi, langgeng dan cepat menikah. Hahaha kalau orang yang kenal dekat dengan saya pasti emang tau banget saya orangnya gampang ngambek dan marah. Lagi-lagi alasan umur dijadikan alasan untuk saya tidak bersikap seperti anak-anak. Tapi iya juga sih, udah 21 tahun ga ada dewasa-dewasanya sama sekali. Pastinya pelan-pelan saya akan memperbaikinya hehe. Kalau doa langgeng dan cepat menikah sebenernya dari tahun lalu udah didoain gini sih wkwk. Apalagi sekarang udah 21 tahun, yang sebenernya udah mau masuk umur-umur nikah sih haha. Yaaaa doain aja yaaa. Kalo jodoh kan nggak kemana huehehe.

Saya selalu merasa bahwa setiap ulang tahun adalah titik balik saya. Selain sibuk balesin ucapan, saya menjadikan hari ulang tahun untuk berpikir. Tentang apa yang sudah saya dapat tahun sebelumnya dan apa yang mau saya capai untuk tahun berikutnya. Waktu umur 19 tahun, saya rasanya menyia-nyiakan banyak hal. Saya jarang cari pengalaman baru selain lewat jalan-jalan. Saya kebanyakan mager dan excuse-nya. Makanya, di umur 20 kemarin, rasanya seperti kejar setoran. Saya mencari pengalaman di bidang-bidang lain yang pada akhirnya mengantar saya untuk lebih mengetahui dimana passion saya. Yang selalu saya syukuri adalah di umur segini saya udah tau mau kemana dan merasa bahwa saya sudah berada di jalur yang benar. Soalnya banyak sekali orang yang bahkan masih bingung dan tidak tahu dia mau jadi apa nanti. Untuk itu, sekali lagi saya bersyukur karena sudah ditunjukkan jalan untuk masa depan saya. Mungkin, yang perlu dilakukan sekarang adalah bekerja lebih keras untuk mencapai mimpi-mimpi saya. Semoga Allah mempermudah jalan saya.

Saya masih ingin keliling dunia.
Dan yang pasti, saya ingin terus menulis. Selalu!

Mohon Pengertiannya

Saya capek. Capek tugas kuliah, capek kegiatan, dan itu semua harus ditambah dengan waktu perjalanan rumah saya - Kampus yang memakan waktu 4 jam bolak-balik. Rumah saya memang dibilang cukup jauh dari kampus dan saya pulang pergi semenjak semester lalu. Perjalanan itu tidak semuanya lancar. Mungkin tidak akan apa-apa jika saya hanya tinggal naik, duduk anteng dan tinggal nunggu sampe ke tujuan. Masalahnya tidak semudah itu. Biasanya, saya naik kereta ke Depok dari Stasiun Tebet. Tapi, sebelum sampe ke stasiun, saya harus naik Metromini atau Transjakarta terlebih dahulu. Sayangnya, jalan yang dilalui kedua angkutan ini kalau pagi itu macet banget. Saya bisa menghabiskan waktu 1,5 jam sendiri di perjalanan. Saya harus berangkat jam setengah 6 kalo mau aman. Ada opsi kedua, yaitu naik kereta Bekasi. Saya bisa berangkat lebih siang, jam setengah 7 pagi. Kereta Bekasi kalau pagi itu penuh banget. Banget. BANGET. Bener-bener kejempet. Gabisa gerak. Kadang saya sampe gabisa nafas. Apalagi karena saya pendek. Kadang megap-megap buat cari nafas. Orang-orangnya sejahat dan sebrutal itu. Saya pernah keinjek, tas rusak, kancing kemeja copot, sampe kejambak. Sampe kampus saya udah kucel dan mood udah capek duluan. Bukan hanya disitu saja, keretanya juga gajelas kapan datengnya karena kereta Bekasi ini nungguin kereta Jawa lewat. Kalo lagi hoki ya dapet, kalo nggak ya bisa telat sampe ke kampus. Jadi, setiap berangkat ke Kampus saya ga ada tenang-tenangnya. Takut terlambat terus. Entah karena macet, atau keretanya lama. 

Bicara soal kereta yang terlambat, ini udah sering banget terjadi. Seperti yang saya bilang tadi, beberapa kali saya terlambat masuk kelas karena kereta gangguan. Belum lagi kalo terlambat saya harus lari-lari, dimana pas sampe kelas saya ngos-ngosan, trus jadi ga konsen karena udah ketinggalan materi. Bahkan saya pernah gamasuk kelas karena kereta gangguan dan saya udah terlambat parah jadi udah pasti gaboleh masuk. Gimana ya, kesel aja, saya harus mengorbankan jatah bolos saya gara-gara kereta terlambat. Apalagi yang bukan dikarenakan kesalahan saya. Harusnya jatah itu bisa saya pake kalo saya sakit atau ada keperluan apa. Puncaknya adalah hari ini dimana kereta gangguan sampe 3 jam. Hari ini saya libur dan (untungnya) nggak ada jadwal UTS. Meskipun libur, hari ini saya rela dateng ke kampus karena ada konsultasi sama dosen untuk mata kuliah penelitian saya. Padahal saya udah berangkat lebih pagi dari rumah, tapi ya ternyata gitu. Makanya nggak bisa dipercaya banget. Karena ga jelas kapan benernya, saya memutuskan untuk naik angkot aja. Dari stasiun Manggarai saya harus naik 3 kali angkot buat sampe Depok. Yang seharusnya cuma 3500 bayar kereta, saya jadi abis 12000. Yang seharusnya 30 menit sampe Depok, saya jadi 1,5 jam sendiri di jalan. Saya telat, gabisa ikut konsultasi dari awal. Lagi-lagi akademis saya terganggu padahal bukan karena kesalahan atau kelalaian saya.

Semester ini emang semester rese. Lagi sibuk banget dimana tugas numpuk. Dan saya juga masih ikut beberapa kepanitiaan. Ada hari-hari tertentu saya harus pulang malem karena ngerjain tugas atau rapat. Lari-lari ngejar kereta terakhir udah biasa. Ya itu, akhirnya pas sampe rumah saya udah tepar banget, trus abis itu ketiduran. Tugas lain pun terbengkalai. Besoknya, saya harus bangun pagi lagi. Kejempet di kereta Bekasi lagi. Gabisa napas lagi. 

Banyak temen saya yang nanya kenapa nggak ngekos aja padahal rumah jauh banget begitu. Orang rumah saya bilang kalo itu nggak jauh. "Kan cepet kalau naik kereta," gitu katanya. Yah, gimana ya. Jangan samain kereta sini sama kereta express disana. Tadi udah dijelasin kalau kereta di Indonesia ini gangguan terus. Permasalahan lain adalah ada hal yang harus diprioritaskan saat ini di keluarga saya: kakak saya mau menikah. Jadi ya nabung buat nikahan, nggak ada jatah untuk saya ngekos. Oke, saya coba mengerti. Saya tau sih ini salah saya masih ngerepotin di umur segini. Masih harus ngebiayain saya kuliah, dan sebagainya. Saya udah coba nanya-nanya kerjaan sih, tapi ternyata dengan tugas kuliah yang numpuk gitu saya bener-bener ga ada waktu buat kerja dulu sekarang. Dengan sangat berat hati, saya masih meminta uang dari orang tua. Tapi, saya coba menggantinya dengan cari-cari beasiswa untuk meringankan. Ya, walaupun tidak banyak, lumayan lah berkurang. Semoga bisa membantu.

Namun, saat ini saya bener-bener udah capek banget buat pulang pergi. Tugas semakin menumpuk dan gila-gilaan. Waktu 4 jam yang saya gunakan di jalan seharusnya bisa saya pake buat ngerjain tugas. Kadang, karena udah capek di jalan, mood saya langsung jelek banget. Langsung tidur, langsung gabisa belajar. Bukan bermaksud manja, tapi memang benar-benar sudah capek sekali. Kalau masih kuat saya pasti nggak akan minta ngekos, kok. Bukan bermaksud merepotkan atau tidak tahu diri, tetapi bukankah menyelesaikan kuliah dengan nyaman adalah hak saya? Kewajiban saya adalah belajar biar IP memuaskan. Dan selama ini, nilai saya tidak pernah mengecewakan. Tidak pernah terbengkalai. Dari SD, SMP, SMA, sampe kuliah saya berusaha mendapatkan nilai baik karena saya tau itu kewajiban saya. Dan seharusnya, masalah perputaran uang bagaimana saya kuliah dan memenuhi kebutuhan-kebutuhan saya selama kuliah bukan tanggung jawab saya. Sekali lagi, bukan bermaksud tidak tahu terimakasih, saya ingin menyampaikan kalau saya udah capek dengan segala kegiatan di kampus, jadi ketika sampe rumah, saya mau istirahat dan ngga mau dengerin keluhan soal kebutuhan kuliah saya yang harus kalian tanggung.

Jadi, mohon pengertiannya. Mohon sabar sebentar lagi.

Apa Kabar, Adik-adikku?

Apakah kalian setuju kalau dunia orang dewasa itu menyebalkan? Kalau iya, berarti kalian sependapat dengan saya. Kebosanan akan rutinitas yang itu-itu saja, ketidaksukaan saya pada dunia orang dewasa, dan ketidakmauan saya untuk tumbuh, membuat saya bersembunyi di dunia anak-anak. Lebih tepatnya, di dunia Rumah Baca FISIP UI. Setiap hari Selasa dan Kamis sore, biasanya saya bermain dan belajar bersama anak-anak Rumba. Di sebuah musholla kecil di daerah Kukusan Teknik (Kutek), kami berbagi keceriaan. Dari sekedar membantu mengerjakan PR, menggambar dan mewarnai hingga membuat prakarya. Pernah juga latihan menyanyi atau drama jika anak-anak Rumba diminta untuk mengisi suatu acara. Saat bersama mereka, sekejap saya bisa melupakan kepenatan kuliah dan tugas-tugas. Saya bisa lupa kalau tadi habis diceramahin dosen karena tulisan kurang bagus. Tawa riang dan pelukan mereka saat menyambut saya lah penyebabnya. Kalau saya baru dateng, dari kejauhan mereka udah lari-lari nyamperin saya. Segerombol, teriak dari ujung jalan, "Kakaaaaaaaakkkk!!". Abis itu langsung rebutan salim sama peluk. It was a magical moment. 

Ah, sudah lama tidak bertemu mereka. Sudah lama tidak main dan belajar bersama. Sudah lama tidak mendengar pertanyaan lucu yang keluar dari mulut mereka, Sudah lama tidak bersembunyi dari tugas kuliah di balik tawa mereka. 




 Hai, kalian apa kabar? Kakak kangen.

***

Dari sekitar 6 bulan yang lalu, saya udah jarang ke Rumba lagi. Lama ya. Setengah tahun. Kami, pengurus Rumba memiliki masalah internal. Pertama, koordinasi di susunan kepanitiaannya emang kurang baik. Saya akui itu. Kedua, masalah tempat. Jadi, Ibu pemilik musholla baru saja mempunyai bayi. Dengan anak-anak Rumba yang cukup banyak dan berisik (maklum, namanya juga anak-anak), si Ibu pun jadi keberatan jika kami tetap mengadakan Rumba di tempat itu. Sebenarnya ini yang menjadi titik masalah terbesar. Otomatis kegiatan dan program-program kami lumpuh. Lapangan yang dulu jadi tempat kami bermain pun sekarang udah dibangun kos-kosan. Kadang, kami bermain di pos satpam yang ada di dekat situ, tapi sungguh tidak efektif karena tempatnya sangat kecil. Bingung. Semua pengurus Rumba bingung. Termasuk saya. Lama kelamaan, satu persatu pengurus pun pergi. Mungkin karena kesibukan masing-masing. Mungkin karena melihat ketidakjelasan di Rumba. Saya (mencoba) mengerti.

Karena pengurus internal tidak menemukan jalan keluar, saya mencoba meminta bantuan kepada BEM Sosmas FISIP UI karena mereka salah satu lembaga yang membangun Rumba itu sendiri. Hasilnya jalan buntu. Sebenarnya sudah malas membahas perdebatan tentang Rumba ini karena jatohnya akan main salah-salahan. BEM Sosmas FISIP beralasan bahwa Rumba sudah terminasi dengan BEM dan jadi komunitas, makanya mereka tidak bertanggung jawab terhadap Rumba lagi. Sedangkan pengurus Rumba tidak mengerti itu semua. Kami tidak pernah diberitahu dimana posisi Rumba, apakah di bawah BEM atau jadi komunitas. Lalu, saya bertanya, apabila sudah jadi komunitas, apa saja hak dan kewajiban kami, mereka tidak bisa menjawab. Saya meminta semua dokumen atau apapun yang terkait dengan Rumba, tetapi tidak ada. Lantas, jika ada masalah seperti ini, Rumba harus bagaimana? Apa yang harus kami lakukan? Harus mengadu ke siapa? Apakah ketika sudah jadi komunitas artinya semua masa bodoh dan tidak ada yang mau membantu lagi? Apakah langsung tinggalkan saja Rumba-nya padahal kita memiliki tanggung jawab sosial kepada warga dan anak-anak disana? Iya, begitu? Lagipula, dari awal mereka tidak pernah bilang kalau sudah lepas tangan dari Rumba. Namun, ketika ada masalah seperti ini, jawabannya selalu menggunakan kata pamungkas: "terminasi". Okay, mungkin ini adalah salah satu dampak ketidakjelasan dari koordinasi kepengurusan. Mungkin hanya kesalahpahaman. Saya (mencoba) mengerti.

Tapi, saya sudah tidak bisa mencoba mengerti lagi ketika suatu hari saya melihat spanduk besar berisi foto anak-anak di sepanjang lorong FISIP. Keterangan dari foto itu adalah anak-anak dari Atap Belajar Ceria (ABC) bagian dari Kampung FISIP, yang merupakan salah satu proker BEM Sosmas. Saya marah. Mengapa tidak berusaha memperbaiki Rumba di Kutek, tetapi malah memilih membangun rumah baca baru. Kesabaran saya sudah habis. Akhirnya marah lah saya sama sana sini. Marah ke pihak A, B, C dan D. Marah karena tidak ada yang mau mengurusi Rumba lagi. Marah sama diri saya sendiri atas ketidakmampuan saya mengelola Rumba sendirian. Marah karena saya juga belum bisa datang ke Rumba lagi hingga saat ini. Dan sekarang pun saya jadi takut. Takut jika anak-anak disana tidak bisa dekat dengan saya lagi karena sudah lama tidak bertemu. Takut mereka lupa dengan saya. Dan bahkan takut mereka membenci saya karena tidak pernah mengunjungi dan bermain bersama mereka. Mau nangis rasanya.

Pada akhirnya, saya membenci diri sendiri karena tidak bisa melakukan apa-apa. Karena tidak bisa memperjuangkan tempat untuk mereka belajar bersama. Pada akhirnya, kami jadi orang yang munafik. Kami yang meminta mereka semangat belajar agar bisa meraih cita-cita, namun secara tidak langsung kami juga menghancurkan kesempatan lebih yang mereka punya. Pada akhirnya, mereka harus mengecap pendidikan hanya dari sekolah saja karena tentunya tidak bisa ikut les tambahan di bimbel.

Maafin Kakak, ya.